Pengertian Zona Abisal Lengkap √

Pengertian Zona Abisal - Zona Abisal (Abyssal) atau zona abyssopelagic (juga dikenal sebagai zona laut sangat dalam) adalah lapisan dari zona pelagis yang memanjang dari 4.000 hingga 6.000 meter di bawah permukaan laut.


Zona Abisal, Ikan, Fauna Flora Abisal, Ekosistem Abisal
altamirano2010.wordpress.com

Kata "Abyss" berasal dari Bahasa Yunani ἄβυσσος, yang berarti tanpa dasar. Zona ini berada dalam kegelapan abadi, karena cahaya matahari tidak mampu menembusnya.

Zona ini didefinisikan terutama oleh kondisi lingkungannya yang sangat seragam, sebagaimana tercermin dalam bentuk kehidupan yang berbeda yang menghuninya.

Perairan yang lebih dalam dari 6.000 m diperlakukan secara terpisah sebagai wilayah zona hadal oleh para ahli ekologi.

Karakteristik Zona Abisal

Alam abyssal adalah lingkungan terbesar dari kehidupan Bumi, meliputi 300.000.000 km persegi (115.000.000 mil persegi), sekitar 60 persen dari permukaan global dan merupakan 83 persen dari luas lautan.

Perairan abyssal berasal dari antarmuka atmosfer-laut di daerah kutub, terutama Antartika. Di sana, iklim dingin menghasilkan es laut dan sisa air asin dingin.

Karena kepadatannya yang tinggi, air asin tenggelam dan perlahan mengalir di sepanjang bagian bawah menuju Khatulistiwa. Salinitas abyssal berkisar antara 34,6 dan 35,0 dengan suhu rata-rata antara 0° dan 4° C (32° dan 39° F).

Tekanan meningkat sekitar satu atmosfer setiap kenaikan 10 meter secara ke bawah; dengan demikian, tekanan abyssal berkisar antara 200 dan 600 atmosfer.

Tekanan ini menyajikan beberapa masalah bagi hewan abyssal, namun, tekanan di dalam tubuh mereka sama dengan yang ada di luar mereka.

Konsentrasi garam nutrisi, nitrogen, fosfor, dan silika sangat seragam di perairan abyssal dan jauh lebih tinggi daripada perairan di atasnya.

Hal ini karena perairan abyssal dan hadal adalah penampung garam dari bahan biologis yang terdekomposisi yang turun ke bawah dari zona di atasnya, dan kurangnya sinar matahari mencegah penyerapan mereka dari fotosintesis.

Kandungan oksigen dari air abyssal sepenuhnya tergantung pada jumlah yang dilarutkan ke dalamnya di tempat asal kutubnya dan tidak adanya fotosintesis, yang menghalangi pengenalan oksigen baru pada kedalaman ini.

Perairan abyssal mempertahankan beberapa sentimeter kubik oksigen terlarut per liter.

Kehidupan abyssal terkonsentrasi di dasar laut, bagaimanapun, dan air terdekat dengan dasar laut mungkin pada dasarnya tidak ada oksigen.

Alam abyssal sangat tenang, jauh dari badai yang mengganggu lautan di antarmuka atmosfer-laut. Energi rendah ini tercermin dalam karakter sedimen abyssal.

Alam abyssal biasanya cukup jauh dari daratan dimana endapan tersusun terutama dari plankton mikroskopis yang tetap diproduksi dalam rantai makanan di perairan atasnya, tempat di mana mereka menetap.

Sedimen abyssal di perairan dangkal dari 4.000 m di khatulistiwa ke daerah beriklim tersusun terutama dari cangkang berkapur dari zooplankton foraminiferan dan fitoplankton seperti coccolithophores.

Di bawah 4.000 m, kalsium karbonat cenderung larut, dan konstituen sedimen utama adalah lempung coklat dan sisa-sisa silika zooplankton radiolaris dan fitoplankton tersebut sebagai diatom.

Palung di Zona Abisal

Palung atau celah yang dalam yang berada ribuan meter di bawah dasar laut (misalnya, parit midoceanic seperti Palung Mariana di Pasifik) hampir belum sepenuhnya dijelajahi.

Sebelumnya, hanya bathyscaphe Trieste, kapal selam remote control Kaikō dan Nereus yang mampu turun ke kedalaman ini. Namun, pada 25 Maret 2012 satu kendaraan, Deepsea Challenger mampu menembus hingga kedalaman 10.898,4 meter (35.756 kaki).

Fauna di Zona Abisal

Fauna yang hidup di zona abisal, meskipun sangat jarang dan mencakup relatif sedikit spesies, termasuk perwakilan dari semua filum invertebrata laut utama dan beberapa jenis ikan, semuanya disesuaikan dengan lingkungan yang ditandai dengan tidak adanya perubahan harian atau musiman, tekanan tinggi, kegelapan, air yang tenang, dan sedimen lunak.

Hewan-hewan ini cenderung berwarna abu-abu atau hitam, berstruktur halus, dan jarang bergerak.

Krustasea dan ikan abyssal mungkin tidak bisa melihat. Dengan bertambahnya kedalaman, karnivora dan pemulung menjadi kurang berlimpah dibandingkan hewan yang memakan lumpur dan materi yang tersuspensi. Hewan abyssal diyakini bereproduksi sangat lambat.

0 Response to "Pengertian Zona Abisal Lengkap √"

Post a Comment